Bekasi TV NEWS
Bekasi 24

Heboh Puskesmas Bekasi Ditutup, Begini Penjelasannya.

DInkes Kota Bekasi
Dinas Kesehatan Kota Bekasi akan melakukan pengecekan terkait Pasien Positif Covid-19 berkeliaran. (foto:Istimewa)

Puskesmas Pejuang yang berlokasi di Kecamatan Medan Satria, Kota Bekasi, Jawa Barat tutup sementara. Hal ini akibat ada pasien yang diduga positif terinfeksi virus corona (Covid-19) berkeliaran tanpa pendampingan khusus. Pasien tersebut berada di puskesmas lebih dari satu jam.

“Beliau sudah rapid test positif Covid-19, berarti harusnya isolasi, namun dia datang tanpa perlindungan apapun, bahkan kata Dokter dia tidak pakai masker,” kata Kepala UPTD Puskesmas Pejuang, Hani saat dihubungi CNNIndonesia.com, Rabu (13/5).

Mulanya, kata Hani, pasien pria berusia 50 tahun itu menjalani rapid test corona di RS Bella, Bekasi Timur. Hasilnya reaktif atau terindikasi positif.

Pasien itu lalu mendapat rujukan dari RS Bella untuk menjalani tes polymerase chain reaction (PCR). Pasien tersebut lantas mendatangi Puskesmas Medan Satria tanpa pendampingan khusus pada Rabu pagi (13/5).\

“Tadi sekitar jam 09.30 WIB itu dokter di Puskesmas Pejuang mendapatkan pasien membawa rujukan dari Rumah Sakit Bella itu rujukannya untuk melakukan PCR dengan kondisi pasien gagal ginjal dengan rutin cuci darah dua kali seminggu,” kata Hani.

Setelah tahu bahwa pasien tersebut ingin tes PCR, pihak puskesmas langsung menutup operasional. Itu dilakukan karena pasien yang bersangkutan berada di puskesmas lebih dari satu jam untuk menunggu pelayanan.

Penyemprotan disinfektan dilakukan di seluruh penjuru puskesmas. Semua langkah antisipasi dilakukan agar tidak ada pasien lain yang tertular. Laporan juga telah diajukan ke Dinas Kesehatan Kota Bekasi.

Pihak puskesmas lalu memulangkan pasien tersebut agar melakukan isolasi mandiri di rumah. Puskesmas tidak bisa langsung melakukan tes PCR lantaran tidak memiliki fasilitas memadai.

Namun Hani mengaku telah dihubungi oleh Dinas Kesehatan Kota Bekasi untuk bekerjasama melakukan tes PCR pada pasien malam ini juga. Kemudian, puskesmas juga rencananya akan dibuka kembali pada Kamis (14/5).

“Karena ini viral saya mendapat tugas dari Kadinkes Kota Bekasi bahwa harus malam ini dilakukan PCR tes di rumahnya di Kecamatan Medan Satria,” ujarnya.

Memanggil Pihak Rumah Sakit

Dihubungi terpisah, Kepala Dinas Kesehatan Kota Bekasi Tanti Rohilawati tak ingin berspekulasi. Terkait dugaan lalainya RS Bella dalam menangani pasien terkait Covid-19. melansir dari CNNIndonesia, ia menyatakan bakal memanggil pihak manajemen RS Bella untuk membicarakan duduk perkara kasus itu.

“Besok saya baru memanggil RS Bella, karena tahunya sore hari tadi, jadi besok baru kita ada konfirmasinya ya,” kata Tanti.

Meski demikian, Tanti turut menyayangkan temuan tersebut jika benar-benar terjadi kelalaian. Menurutnya pasien yang terindikasi Covid-19 tidak boleh dilepas begitu saja tanpa pengawasan khusus.

CNNIndonesia.com telah berusaha menghubungi pihak manajemen RS Bella untuk meminta keabsahan informasi. Namun, belum direspons. (khr/bmw)

sumber: CNNIndonesia